Akhirnya, nyalain GC juga

Setelah sekian lama... akhirnya nyobain pake GC juga. Dengan kebingungan dulu di awal karena kolom yang tersedia di lab spesifikasinya beda dengan yang di jurnal. Yang di lab suhu max nya cuma 300 derajat, padahal di jurnal pake suhunya aja 360 derajat... Karena sudah ga bisa liat apa-apa pake KLT, ni GC harus tetep disuntik yah tentunya dengan penyesuaian di suhunya...

Namanya juga ga berpengalaman ya... Kemaren pas preparasi filternya malah larut :( karena pake filter selulosa yang katanya sih untuk anorganik. Rasanya.. waktu KP di industri itu pernah dikasih tau kalau pake organik filternya bla-bla-bla asetat. Ya udah tanya dulu analis di sini juga sempet nge-wall sama analis di industri itu. Kata teteh yang baik hati di sini, filternya pake yang nylon atau yang merk Sartorius yang agak tebel. Ya udah deh aku buka web toko favorit semua orang.. SAKURA (ada untungnya juga kan pergi ke seminar Unbreakable Indonesia, jadi tau alamat web nya sakura.. hahahahaha). YM-an ama si mas2 Sakura, katanya ada filter yang selulosa asetat harganya Rp. 10rb/lembar (lebih murah euy dari yang selulosa biasa yang 15rb/lembar). Tadinya mau kemaren belinya.. apa daya hujan ngegebret gede pisan.. Ya udah pagi ini jadinya perginya.. nah kan untung lagi tuh gara2 buku dari seminar Unbreakable Indonesia, jadi tau jam bukanya sakura itu jam 8. Ya udah beli deh si membran filter, langsung meluncur ke kampus.

Sampe di kampus langsung minta teteh yang baik hati itu nyalain GC dan set suhu nya.. Yah karena disesuaikan itu.. suhunya jadi 250 derajat saja (90 derajat lebih rendah dari seharusnya). Selagi kolom dipanasin, siapin sampel, larutin, potong filter, saring.... yah kondisi filternya lumayan lah ga larut kayanya ---Kata TB si analisis di industri itu, asalkan filternya organic grade bisa kok.. klo selulosa biasanya emang untuk anorganik, ya udah lah ya.. masa ga nyuntuk lagi gara2 ga ada filter--- SUNTIK :D

Penyunyikan pertama langsung si derivat standar.. eh ternyata ada kesalahan teknis.. harusnaya di-running 58 menit... ternyata salah itung jadi diset 38 menit.. Jadinya yaaaa, belum beres elusinya. Ya sudah... jadinya ulang nyuntik, yang disuntik adalah standar yang ga diderivatisasi. Agak-agak bingung juga soalnya muncul puncak-puncak. Yah kita liat aja yang derivat standar. Hmm, ternyata nge-run GC ini beda banget ya ama HPLC.. udah mah lama running-nya, kudu nunggu suhu nya turun dulu buat nyuntik sampel berikutnya... ya udah lah jalanin aja.. toh ini modal nyari kerja.. di CV bisa nulis bisa (pernah) mengoperasikan GC :P. Akhirnya keluar juga si puncak-puncak dari derivat standar dengan metode reaksi I. Hmm, ada puncak yang beda di menit 40. Apakah itu benar-benar yang diinginkan? Semoga... :D

Berita selanjutnya... nanti ya setelah makan siang..



Artikel Terkait



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

4 comments:

Anonymous said... Reply

aaaaaaaaaaaaa

Anonymous said... Reply

film selulosa asetat dapat dibeli dmana dan harganya berapa???
mhon informasinya krena kami membutuhkan segera...
Thanks be4

Grace, S.Si, Apt. said... Reply

@Anonymous: saya beli di SAKURA (jl. pajajaran, bandung). harga 10rb/lembar yg ukuran diameter 4.7cm. keterangan lbh lanjut, silakan klik link SAKURA di postingan saya di atas, dan hubungi SAKURA via ym, kalo tdk salah pada samuel.effendi

maaf saya balas lewat HP jd agak lama

Anonymous said... Reply

mbak...terimakasih infonya...
untuk posisi sya sekarang berda diserpong.

untuk uji GC mbk kmrn melakukan dmna???krn kmi jg berniat untuk uji GC & jika bleh tahu uji GC utk setiap sampelnya itu dikenakan biaya brpa???

mhon infonya y mbk..dan contact mbak..
kirim ke email saja mb..
thx b4

Post a Comment

Subscribe to: Post Comments (Atom)