Katakanlah.....

Gara-gara nonton sinetron "Putri yang ditukar" nih... Gregetan ngeliat tingkah laku Arman & Zahira yang selalu salah paham, selalu ga nyambung.. Yang nontonnya aja sampe kesel. Untuk yang ga ngerti... gini loh ceritanya..

Arman, sang supir setianya 'non Zahira udah jatuh cinta dari dulu sama si 'non ini.. Sayangnya 'non Zahira itu cintanya sama Rizky. Tapi ya.. Rizky tuh ga cinta sama Zahira.. Walaupun begitu Arman setia banget nemenin Zahira kemana-mana, jadi temen curhatnya segala. Arman sadar dengan posisinya yang cuma pembantu, ga pantes lah menyatakan cinta sama si 'non. Udah mah dia tau juga si 'non sukanya sama Rizky. Jadilah Arman mendem perasaannya terus. Singkat cerita, si 'non akhirnya jatuh cinta juga sama Arman. Tapi si 'non taunya si Arman itu suka sama Amira (gara-gara si Arman nyembunyiin perasaannya ke Zahira sih). Nah, sejak mereka berdua itu udah saling suka seringlah terjadi kesalahpahaman di antara mereka. Si Arman lah yang sok ngejodoh-jodohin Zahira ama Rizky, Zahira yang kecewa karena ga jadi pergi sama Arman, dsb.


Coba atuh ya mereka teh ngomong aja.. kan beres. Tapi apakah cowok secara umum itu lemot ya? (kirain Amira doang yang lemot). Masa sih si Arman udah dikasih liat lukisan "pernyataan cinta" dari Zahira masih bisa bilang, kan itu ga berarti 'non Zahira suka sama aku... Doh........ Untung aja ada tulisan Zahira soal judul dan sedikit deskripsi soal lukisannya.. klo ga, kayanya ni sinetron masih panjang episodenya....

Akhirnya, episode hari ini lumayan ada kemajuan.. Akhirnya mereka sudah saling menyatakan. Nah kan beres.

Inti dari tulisan ini, bukanlah soal Arman & Zahira.. tapi saya menarik moral dari cerita itu. Saya secara pribadi adalah orang yang sulit berkata-kata (bukan gagu maksudnya), tapi kalau diperhadapakan dengan urusan berkata-kata itu sulit banget. Ya takut dimarahin lah, takut ditolak, takut diketawain, takut disuruh ngulang, takut dianggap bodoh, takut segala macem lah.. Padahal mah ya, setelah akhirnya mengatakan yang harus dikatakan, ga terjadi tuh segala ketakutan itu... emang parno aja ini mah..

Memang ada beberapa hal yang tidak perlu dikatakan... tapi seandainya itu perlu dikatakan ya katakan saja. Risikonya? Ya.. harus berani tanggung risiko.

Kok ga jadi ngelantur ya??

Hahaha...


Artikel Terkait



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

0 comments:

Post a Comment

Subscribe to: Post Comments (Atom)