Proposal Daisakusen: Rewatch

Tulisan ini ternyata dibuat tanggal 28 Februari 2011, tapi ga diterusin... hahaha..
Tak menyangka.. dengan mendengar lagu Ashita Hareru Kana, membuatku ingin menonton kembali Proposal Daisakusen. Akhirnya, dibukalah folder dorama tersebut dan double click..

Kembali ke masa sekarang..
Beberapa minggu kemaren, karena ga punya barang tontonan, akhirnya rewatch propdai aja deh.. Uhhh, I really love it!!! Rewatch ini nontonnya lebih enak, karena udah ngerti juga jalan ceritanya.. dan entah kenapa, rasanya lebih ngena aja nontonnya. Ada beberapa hal yang bagus juga.

Kata-kata... words is powerful. Dengan kata-kata yang lebih baik.. Kenzo bisa mengubah muka cemberut Rei jadi senyum.. Walau tim baseball nya ya tetep aja kalah walau kejadian itu diulang. Jadi, yang bikin si Rei cemberut itu bukan karena kalahnya.. tapi karena kata-kata dan pasti sikapnya si Kenzo juga.

Mengulang masa lalu, berusaha memperbaikinya.. terkadang hal ini juga muncul dalam pikiran.. Duh, nyesel deh dulu kaya gini, kaya gitu.. pengen rasanya balik ke masa lalu dan ga berbuat seperti itu atau mau berbuat hal lain supaya jadi lebih baik di masa depan. Awal nonton dorama ini, yang kebayang tuh kaya gitu.. Tapi, di akhirnya ternyata ga lantas berubah si masa depan itu. Nah ini salah satu poin yang aku dapet.. Kita ga mungkin kembali ke masa lalu untuk memperbaiki yang udah salah, jadi berusahalah di masa sekarang untuk dapat masa depan yang baik.

Iwase Ken, si tokoh utama yang melakukan perjalanan waktu.. dia susah banget untuk ngomong ke Rei soal perasaan dia. Sampe suatu saat si Yosei (si peri) bilang si Ken itu terlalu banyak nunda-nunda, kalau ini, kalau begitu.. baru mau bilang.. jadinya.. keduluan kan ama Tada-san..  Hahahaha, rasanya aku juga sering gitu.. ah ntar lah kalau begini, kalau begitu baru mau begini begitu.. Kata-kata kakeknya Rei juga.. "Yang suka nunda-nunda itu ORANG BODOH!".

Hmm, terus soal ngajar, Tada-san itu ngajarnya parah banget.. dia ngomong ama papan tulis doang.. klo jaman sekarang itu, ngajarnya ngomong ama laptop.. hahaha.. Jadi deh, ga disukai murid-muridnya.. Tapi murid-muridnya itu jadi suka dan sayang setelah tau kalau Tada-san itu bener-bener memperhatikan mereka, ckckckckckckc.. Dia sempet merhatiin murid-muridnya, ngapalin namanya, nulis sifat-sifat khasnya.. Seandainya suatu saat aku berkesempatan lagi ngajar.. semoga bisa jadi guru yang disukai sama murid-murid.

Tada-san itu freak banget dah.. arsitek tapi jago ngitung, ngajarnya aja matematika.. Hua, freak banget dah waktu dia ngejelasin asimptot sebagai dua garis yang ga pernah ketemu yang padahal itu analogi dari hubungan dia ama murid-muridnya.. Dia terlalu polos, kirain murid-muridnya nanya soal asimptot.. "Pak, kita ini kaya 2 garis paralel yang ga pernah bisa ketemu..." Tapi yang paling freak itu yang dia ngitung ga penting  jumlah meja, jumlah tamu, dll, dengan operasi matematika tertentu .. dan didapatlah tanggal hari ini.. ckckckckkckck.. aya-aya wae. Arsitek segitunya ya matematikanya?

Suka banget episode ini.. terharuuuuuuuu banget dah.. Ken dengan susah payah mendapatkan kembali kancing seragamnya karena udah dia kasih ke cewek lain... Kancing bukan sembarang kancing, tapi kancing kedua di seragamnya yang artinya penting banget buat Rei karena kancing kedua itu kancing yang paling deket dengan jantung.. kancing yang tiap hari nempel di deket jantung.. Hadeuh ada ya cerita cem gitu.. hahahahhahahaha.. Kata-kata temennya itu menohok sekali.. Buat apa ngasih sesuatu yang udah dikasih ke orang lain? Ya, tinjuan keras tampaknya.. Eh tapi dia kreatif banget.. jadi deh si Rei nya bisa senyum dapet kancing kedua yang tidak biasa itu.. (bwahahaha, tiba-tiba jadi inget kancing lainnya.. kancing di A crazy little thing called love.. konyol!)

Komunikasi.. itu hal yang penting banget.. Ah, gara-gara miskom jadinya si Ken udah flu, demam, nunggu ampe tengah malem di depan kantor pos.. Sedangkan si Rei cape-cape lari beli obat, ke tempat Ken.. Ken nya ga ada.. ckckckckkckck.. HP harus terus terisi pulsa dan jangan segan-segan buang sedikit pulsa cuma untuk SMS (ya asal ada balesannya weh).


Aw, suka banget deh kata-katanya Tsuru yang ngutip iklan MasterCard, " To spent it with your loved ones, priceless..." Awwwww... dan kata-kata lainnya.. "It's not important what we eat, but with who we eat...".

Berusaha, berusaha.. Kalau kita coba.. dan gagal ya udah.. that's expected, tapi kalau kita coba dan berhasil, itu bonus.. JLEB!  itu ditonton saat males mencoba-coba untuk ngelamar-ngelamar kerja.. pas aja..

"Kenzo ga pernah ngerti.." Heran deh ama si Rei,, aku yang penonton aja ga ngerti maksudnya si Rei itu apa, si Kenzo ga pernah ngerti apa? Padahal Kenzo itu udah berusaha memperbaiki kesalahan di masa lalunya, berusaha ngertiin si Rei.. Halah, ujung-ujungnya si Rei yang bilang kalau dia sendiri yang ga pernah ngertiin Kenzo.. Nah, kalau mau dimengerti ya.. sok atuh ngomong maunya kaya gimana.. Apa yang mau dimengerti kalau ga pernah kasi tau maunya gimana..

Barusan ngebuka foldernya lagi dan ngeliat eh ada folder lain, pas dibuka isinya.. ternyata ini, ya ampun.. udah lupa pernah bikin beginian.. Jaman belum bisa ngesub.. (oiya, juga jadi pengen bisa ngesub gara-gara liat sub dorama ini... kereeeennnn.. gimana ya caranya ngesub kaya si LoveSong itu... mauuu..)
video

Hari ini, it supposed to be an exciting day.. but I lost the excitement :( Hmmm, maybe next week


Artikel Terkait



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

0 comments:

Post a Comment

Subscribe to: Post Comments (Atom)