Thanksgiving Thursday : Apt.

Hari Kamis.. it's Thanksgiving Thursday.. Thanksgiving Thursday ini program yang diadain ci Shinta supaya kita hitung-hitung berkat Tuhan.. nah, minggu ini udah minggu ketiga. Untuk yang mau ikutan atau mungkin cuma mau baca postingan dari yang lain, silakan klik di sini.

Hari ini tepat 1 tahun aku dilantik dan diambil sumpah sebagai Apoteker. Bisa mencapai tahap pelantikan apoteker itu adalah sebuah anugerah untukku.. Kalau bukan Tuhan yang memberi kekuatan ga akan bisa lah..

Untuk memperoleh gelar apoteker, aku harus lulus semua mata kuliahnya.. dan 1 SKS penentu: UJIAN APOTEKER. 

Sekilas mengenai ujian apoteker 
Ujian apoteker ini horor banget lah... mau yang siap ujian dan ga siap ujian pasti tetep TAKUT ga lulus. Ujian apoteker ini ada 3 tahap (ujian penelusuran pustaka, ujian laboratorium, sidang). Kalau ga lulus di tahap manapun harus ngulang di putaran ujian berikutnya, terus kena "denda" 400.000 (ga lulus di tahap I) atau 4 juta (ga lulus di tahap II atau III, karena udah pake bahan lab dan udah undang praktisi, pejabat kesehatan gitu deh). 

Soal ujiannya itu berupa nama sediaan misalnya: SUSPENSI AMPISILIN 10 botol  tapi jawabannya bisa lebih dari 50 halaman.. Di ujian lab itu bisa masuk ke lab pembuatan, jadi bikin obatnya atau masuk lab pengujian mutu untuk analisis mutunya. Untuk sidang, ya disidang tapi bukan oleh dosen melainkan praktisi (apotek, rumah sakit, pemerintahan, industri).

Dua ujian terdahulu
Aku kuliah apoteker dengan temen-temen se-geng, kami juga ujian bareng.. 5 lulus dan 2 ga lulus (aku dan 1 temenku). Saat itu aku bisa terima karena yahhh.. emang sih persiapannya mentah banget.. Waktu itu juga udah daftar S2 jadi bisa mengawali kuliah tanpa kestresan ujian apoteker. Saat itu juga jadinya bisa bantu temen-temen di ujian lab. Ya, akhirnya aku bisa bersyukur, "Aku lebih berguna karena ga lulus ujian.. jadi bisa bantu temen-temen.". Juga amat bersyukur karena ga lulusnya di tahap I, dendanya masih ratus ribu belum juta.

Saat mereka dinyatakan lulus tahap III, rasanya mau nangis karena aku ga lulus dari tahap I

Ngulang ujian 7 bulan kemudian, temenku lulus, aku ga lulus.. Huaaaaa... sedih banget deh pas ga lulus yang kedua kali ( di tahap pertama juga).. rasanya hancur banget...
Eh tapi di sini.. aku telpon temenku dan bilang:
"Ci, aku ga tau rencana Tuhan untuk aku itu apa.."
Itu mah sebenernya refleks aja, ga sungguh-sungguh.. soalnya bener-bener ga bisa terima aku ga lulus untuk kedua kalinya.. Tapi ya.. seperti yang lalu, aku jadi bantu-bantu temen-temenku lagi.. Senang bisa membantu :)

Ujian yang ketiga kalinya
Waktu dateng ke acara pelantikan temenku yang dilantik di bulan Mei 2010..
aku denger sumpah apoteker untuk kedua kalinya.. tapi saat itu lebih ngena.. bukan ke sumpahnya sih.. tapi ke bagian penutupnya.. Entah kenapa penutupnya berbunyi seperti ini, 

Untuk yang beragama Kristen Protestan dan Katolik:
"Kiranya Tuhan menolong saya.."
Jadi teringat dengan Yesaya 41:13:
For I am the LORD your God, who takes hold of your right hand and says to you, "Do not fear.. I will help you."
Ayat itu  langsung menjawab.. Tuhan bilang.. "I will help you." :)

Disadarkan.. jangan bersandar pada kekuatan sendiri. Minta ampun sama Tuhan dan bener-bener berserah. Juga mempersiapkan diri dengan lebih baik. Simulasi ujian, nanya-nanya dosen, baca buku-buku.. "Senjata perang" pun dipersiapkan dengan lebih baik.

Akhirnya: tahap I, aku membaca kata LULUS di sebelah namaku, masuk ke lab pembuatan..
Soal ujian dan produk yang kubuat

tahap II, LULUS, tahap III LULUS juga.. Terima kasih ya Tuhan.

Sampailah pada hari itu.. Rabu, 6 Oktober 2010.. Pengambilan sumpah & Pelantikan Apoteker baru, resmi  sudah bergelar Apt.


Sekarang.. bersyukur
Dulu.. ga bisa bersyukur karena ketidaklulusanku.. Dulu ga tau rencana Tuhan itu apa... sekarang aku udah liat RENCANA TUHAN yang adalah rancangan damai sejahtera dan sangat bersyukur akan hal itu.

Terima kasih Tuhan...
Tuhan memberiku kesempatan untuk membantu temen-temenku, 
Tuhan memberiku kesempatan untuk belajar lebih baik dan sekarang aku jadi lebih menguasai bidang yang tadinya itu blank banget. 
Tuhan memberiku kesempatan untuk kenal buku-buku bagus. 
Tuhan memberiku kesempatan untuk menolong lebih banyak orang.. 
Tuhan membuatku tau rasanya dan mengerti perasaan jadi orang yang gagal dalam hal akademik.
Tuhan memberiku rasa bangga untuk ketidaklulusan itu... Aneh kan kok bisa bangga..
Tuhan juga memberiku kesempatan untuk menuliskan hal ini di sini.. :)


Artikel Terkait



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

4 comments:

Ika WF said... Reply

hai.. slaam kenal..
selamat berkarya bagi Tuhan yah..
nice blog.. =)

Faima said... Reply

teh, saya nangis bacanya :) saya juga ngambil jurusan farmasi tapi masih smk. cape tapi, jadi banyak pengalaman gitu kaya teteh :)

Grace said... Reply

seriusan ampe nangis? wah..

iya.. itu hikmah yang bisa kita ambil..

tetep SEMANGAT ya :D :D :D

Faima said... Reply

iya hehe asli nangis. kalo aku mah nanti kelas 3 (skg kelas 2, bentar lagi prakerin) bakal ujian depkes, sama nanti juga bakal sumpah asisten apoteker. kaka kelas saya ada yang ga lulus dan kayanya nyelekit, wkt itu dia dateng tanpa seragam buat sumpah AA

Post a Comment

Subscribe to: Post Comments (Atom)