"Walau" bukan "Kalau"

Pagi ini... aku inget kekecewaanku sama seseorang.. Segala unek-unek rasanya mau ditumpahin ke mukanya.. Saking kecewanya.

Setelah agak tenang.. aku inget satu hal yang terjadi beberapa belas tahun lalu... waktu aku dan adekku masih SD lah itu.. si koko juga masih SD kayanya atau SMP, kita bertiga (kadang berlima sama 2 sepupuku yang tiap pulang sekolah pasti ke rumah dulu, bikin PR) sering banget ribut, berantem. Suatu hari, dimarahinlah kita.. 
Si mama kesel banget kali ya ngeliat anak-anaknya berantem aja.. trus biasa kita pasti nyalah-nyalahin..
"Si koko sih yang nakal, Si Bill yang nyebelin."

bla..bla..bla...

Trus si mama nanya,
"Kalian itu sayang ga sama sodara kalian sendiri?"
Trus sambil kesel-kesel ngejawab,
"Sayang"

"Sayangnya gimana? Kalian harus sayang "walau" bukan "kalau". Coba bilang, mau sayang koko walau.. Jangan cuma lip service." Gaya pisan, dari jaman SD udah tau yang namanya lip service.

Tadi pagi pas lagi marah-marah (marah-marah sendiri), sempet inget soal unconditional love yang udah Tuhan tunjukkin ke aku beberapa bulan  lalu.. Tapi tetep aja, hati ini keras.. "Ga Tuhan.. udah ga sanggup.". Tuhan ingetin lagi kata-kata yang pernah aku ucapkan (ke diri sendiri juga sih) tapi maksudnya untuk orang yang mengecewakan itu..
"Jesus loves you conditionally, why should I love you conditionally?"
 


Artikel Terkait



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

0 comments:

Post a Comment

Subscribe to: Post Comments (Atom)