Gubbare

Gubbare.. rasanya dulu pernah nulis ini deh atau masuk draft.. ya intinya emang udah niatan untk menulis tentang ini.

Karena memfoto ini saat acara 17 Agustus 2013 lalu, lalu menguploadnya ke twitter sambil mikir hmm, masukkin caption apa ya..
setelah dilebihhijaukan
 
hooo.. Gubbare ajah.

Jadi inget cerita Gubbare, satu dari 10 cerita yang ada di film India Dus Kahaniyaan (10 stories). Gubbare sendiri artinya Balon.
Jadi ada sepasang suami istri yang sedang dalam perjalanan dengan bus. Si suami (namanya Dev, nama istrinya lupa..) menyimpan keranjang berisi makanan di bawah kursinya, tapi kadang keranjang itu kena ke kakinya, jadi ditendang deh keranjang itu supaya ga ganggu kakinya. Sang istri kesal, "Dev, itu makanan jangan ditendang-tendang." Kata sang suami, "Makanannya kan di dalam tempat makan dan tempat makan di dalam keranjang." -jadi kan bukan nendang makanannya langsung gitu- sambil meneruskan keasyikannya membaca buku.

Si istri kesal dan akhirnya pindah tempat duduk dekat dengan seorang bapak yang membawa sebuah balon warna merah. Si bapak ini dimainkan oleh Nana Patekar.
Si bapak mengajak ngobrol (ya kira-kira beginilah dialognya)
Saya sama istri saya juga sering berantem.. ya kalian itu deh..
Oh iya? hal-hal sepele begitu ya pak?
Iya, kami pernah berantem begini-begitu-begini-begitu
Tapi kalau kami udah ga marah lagi, pengen baekan kan tuh, nah kalau kami mau baekan, kami punya cara kami masing-masing.
Dia suka masakin masakan kesukaan saya dan ada kartu dengan tulisan "Sorry"
Kalau saya suka kasih dia balon
Kami pernah berantem sampe ga saling ngomong lama..
Hmm, bapak bawa balon nih, untuk istri bapak?
Iya, untuk istri saya..
Eh, saya sudah sampe, saya turun ya..

Lalu si wanita itu ikutan turun dari bis (bisnya kebetulan memang lagi transit) dan ngikutin si bapak yang dengan sumringah bawa balonnya.. Ternyata si bapak itu berjalan ke makam istrinya.

Wanita itu dan juga saya terperangah, makanya juga cerita Gubbare ini berkesan banget.

Akhirnya sang wanita kembali ke bis dan duduk di samping suaminya sambil dirangkul.

Ya begitulah.. jangan sampai kita harus kehilangan dulu deh..



Artikel Terkait



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

0 comments:

Post a Comment

Subscribe to: Post Comments (Atom)