Zona Nyaman

Jarang-jarang nulis tentang hal yang seperti ini. Saya orang yang tidak pernah dengan peduli, mau di zona nyaman kek, mau di zona ga nyaman kek, ya jalanin aja hidup yang sekarang ini dengan baik.
Beberapa waktu lalu bercerita dengan seseorang tentang pekerjaan dan kehidupan di dalamnya, di mana tercetus kemudian sebuah pernyataan dari seorang yang diceritakan oleh teman tadi. 
Wah, harus segera resign nih, gua udah ngerasa nyaman.
 
Eh.. agak kaget dengernya.. Kenapa udah nyaman malah mau resign? Hmm, jangan-jangan punya prinsip ga boleh ada dalam zona nyaman.
 
Tentang zona nyaman ini beberapa waktu sempat ada knowledge sharing di kantor, dan akhirnya berakhir dengan perdebatan tentang zona nyaman. Padahal rasanya ga ada nyambung-nyambungnya dengan zona nyaman bahasannya. Gara-gara ada pernyataan: "Be Yourself!", malah dikaitkan bahwa dengan be yourself maka tidak akan keluar dari zona nyaman.
 
Semakin sengitlah pedebatan itu dan akhirnya ada yang memberikan pendapat berdasarkan knowledge sharing sebelumnya dan yang saya ingat juga. Zona nyaman itu bukan untuk ditinggalkan tapi untuk diperlebar. Setuju!
 
Agak kompleks sih masalah zona nyaman ini. Tapi jika saya mengira-ngira konteksnya ZONA NYAMAN saat dicetuskan dulu, sepertinya berkaitan dengan KENYAMANAN YANG MEMBUAT MALAS ATAU TIDAK BERKEMBANG. Kalau begitu, benar juga istilah "Tinggalkan zona nyamanmu".

Nah, apakah semua kenyamanan yang dialami itu membuat seseorang malas atau tidak berkembang? Ga tuh. Coba kita analogikan dengan pohon yang ditanam di tempat tumbuhnya yang cocok. Tempat itu akan menjadi tempat nyamannya untuk hidup kan? Mana ada pohon yang tumbuh dengan baik jika tempat itu tidak cocok dengan dia. Di tempat yang nyaman itulah dia akan berkembang dan berbuah. 

Hmm, satu analogi lagi untuk yang menyukai di luar zona nyaman. Metabolit sekunder tumbuhan akan dihasilkan jika tumbuhan tersebut berada dalam tekanan. Ya, mungkin tumbuhan itu tidak di zona nyamannya, jadi dia tidak menghasilkan buahnya, tapi ternyata dia menghasilkan metabolit sekunder yang berguna juga.

Ada banyak interpretasi mengenai zona nyaman, tapi yang pasti...
 
Jika tidak menghasilkan buah, hasilkanlah metabolit sekunder.


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

Duriat

Geus lila pisan teu ngucap basa Sunda.. Sabaraha lila lalu, maca dina twitter basa Sunda teh geus diakui ku UNESCO jadi warisan budaya. Miris macana, kuring nu ti Bandung teu tiasa nyarios Sunda nepi ka bentes. Nu maca tulisan ieu oge mereun bakal seseurian maca basa Sunda nu teu puguh. Poe-poe ieu mah leuwih sering ngagunakeun basa Inggris malah da kudu nyieun laporan ku basa Inggris.

Sabaraha poe lalu, hiji batur di gawe teh nanyakeun soal basa sunda, eta teh soalna alona. Duh, kuring mah teu ngarti. Untung weh aya hiji batur deui nu ngarti. Ah, meuni sono ka basa Sunda geuning. Tapi da, sieun weh salah ngucapkeun kata-kata.

Kamari, dina mobil eukeur di jalan ka Bandung, babaturan teh nyetelken lagu-lagu Sunda, salah sahijina lagu nu kuring nyaho nyaeta Duriat. Euleuh-euleuh meuni bungah ngadengekeun lagu ieu. Lagu jaman baheula.. hahaha, nostalgia ceunah. Ngajaran nerjemahkeun ka basa Indonesia, mugi-mugi bener.


DURIAT
Dina hate kuring anjeun cicing 
(Di hati saya, kamu tinggal)
Dina hate anjeun kuring cicing 
(Di hati kamu, saya tinggal)
Bener-bener henteu bisa ngejat 
(Benar-benar tidak bisa dipisahkan)
Dibeungkeut ku tali duriat
 (Diikat oleh tali cinta)

Sanajan loba nu daratang
 (Walaupun banyak yang berdatangan)
Pating kuriling neangan lawang 
(Berkeliling mencari jalan masuk)
Pating kaletrok kana panto hate
 (Mengetuk-ngetuk pintu hati)
Tapi ku urang teu dipalire
 (Tapi sama saya tidak dipedulikan)

Duriat teu bisa digantian ku rupa
 (Cinta tidak bisa digantikan dengan rupa)
Duriat teu bisa dihilian ku harta
(Cinta tidak bisa dibeli dengan harta)
Duriat teu bisa di aya-aya 
(Cinta tidak dapat diada-adakan)
Duriat datang na heunteu kapaksa 
(Cinta datangnya tidak terpaksa)

Dikotretkeun dina hate tidituna 
(Dituliskan dalam hati dari sananya)
Diguratkeun dina rasa tidituna 
(Dituliskan dalam perasaan dari sananya)
Dibuka dibaca ku urang duaan 
(Dibuka, dibaca oleh kita berdua)
Dijaga diriksa pinuh rasa ka heman 
(Dijaga, dijaga dengan penuh rasa hati-hati)

Poe ieu, ngaliwat ka hiji sakola, murid-muridna geus kalaluar, marawaan suling bambu, aduh.. beuki weh sono ka Sunda.


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments