Si Sakit Kepala

Di antara begitu banyak kerjaan saya pegang.. ada 1 kelompok kerjaan yang paling saya tidak suka. Di dalam kelompok itu, ada si dia yang selalu bikin sakit kepala. Setiap namanya disebut artinya ada masalah.

Katanya dia itu ga perlu diurusin lagi, tinggal remeh-temehnya aja.
Berhubung tinggal ngurus remeh-temeh, ya udah beneran saya juga menganggap dia remeh-temeh.

Lalu, masa itu datang... deng deng deng...
Stres 1: Belajarnya
Ada yang minta penjelasan dari nol. Hello..mana ngerti gua?!? Urusan tentang dia kan cuma remeh-temeh.. Mana ngerti tentang latar belakang dan sejarahnya. Maka, belajarlah saya dari nol. Yup, dari nol.. Menelusuri ke belakang.. Hmm, sepertinya kemampuan jadi auditor itu muncul gara-gara si sakit kepala ini.
Perjalanan di mulai dari mencari latar belakang pemilihannya, hmm baiklah.. cukup masuk akal walau banyak pertanyaan. Ya udah sih, tanya aja sama yang bisa ditanya.. Tapi sayang.. ih ga memuaskan jawabannya. Aneh banget lah pokonya.. Mereka yang memulai, mereka yang ga ngerti apa-apa.. Bikin BT dan stres.. Seharusnya bukan saya yang harus memberikan penjelasan itu, kenapa jadi saya coba? 

Untunglah saya suka belajar dan akhirnya mengeluarkan kemampuan dosen. Salindia dibuat dan akhirnya tiba saat di mana harus presentasi.. (yang pikirannya sempat distracted oleh distraction jaman UTS farmakokinetik). Presentasi selesai tapi perjuangan saya belum selesai....

Si sakit kepala ini memang bikin sakit kepala, tapi berhubung saya udah terlanjur masuk ke dalam dia bahkan lebih dalam dari pihak yang seharusnya, saya harus memperjuangkan dia. Untunglah pesan-pesan perjuangan itu sampai ke bagian yang berkuasa, kalau tidak.. ya alamat "cukup tau aja".
Ini tahap yang rasanya terbang di atas angin.. 
Baru 2 hari belajar aja bisa ngalahin yang katanya penemunya. pret.
Ya, si sakit kepala ini memang prestasi besar, maka.. selain dia bikin saya sakit kepala, dia bikin saya besar kepala.

Stres 2: kaya mau makan laptop
Sudah selesai? Belum.. Kembali dia bikin sakit kepala.
Dengan segala kekompleksan komponennya.. Saya kembali belajar, lebih mundur lagi dari belajar yang pertama.. Mencoba ini itu untuk menyingkapkan misterinya yang sesungguhnya.. Yang sampai saat ini, masih misteri.. Sedih banget ga tuh. Udah cape-cape ngurusin dia dari nol, dia ga kasih informasi yang penting yang bisa mengungkapkan misteri dia. Akhirnya, ah udah ah males ngurusin kamu lagi. Mari kita kerjain yang lain aja. Kalau ada waktu, baru deh ngurusin kamu lagi (di mana pasti ga ada waktu itu).

Stres 3: Bisa ga, ga denger namanya lagi?
Setelah lama meninggalkan dia dan menjadi stres dengan yang lainnya.. Ih dia disebut lagi donggggg.. Duh, lagi ga ada waktu ngurusin kamu.. Tapi ya mau gimana, ngurusin dia lagi deh.. Untung aja belajar 2 kali itu sudah cukup membekali untuk menjawab pertanyaan kali ini. Baiklah, sepertinya memang saatnya mengeluarkan kemampuan dosen lagi. Si sakit kepala ini ternyata mengobati kekangenan akan dunia akademik nun jauh di sana.. Baiklah sakit kepala, terima kasih atas jasamu.. tapi tolong segeralah beranjak dariku. Bosan mendengar namamu, tau ga.. bentar lagi juga saudara-saudaramu datang kepadaku.. Jadi, mending kamu cepet-cepet pergi ya.. Supaya nanti bisa ngurus saudara-saudaramu.


Artikel Terkait



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

0 comments:

Post a Comment

Subscribe to: Post Comments (Atom)