Palembang, 2014

Hahahaha... ke Palembangnya kapan, ceritanya kapan.. 
Jadi, setelah pulang kampung dan baru beberapa hari kembali bekerja, liburan kembali dimulai dengan pergi ke Palembang.
Peta penerbangan (ternyata beneran garis lurus ya)

Naik apa ya?
Lama galau dengan tiketnya.. mau naik apa ke Palembang ya? Kalau untuk pulang sih udah fix memilih penerbangan langsung pulang Bandung. Awalnya memilih CitiLink.. harga tiketnya tidak terlalu mahal, tapi.. dia terbang dari HLP. Yah, ke HLP kan ga ada angkutan umum massal (ga ada DAMRI kaya ke CGK). Harus naik taksi, belum lagi katanya daerah situ macet.. Akhirnya, setelah mengira-ngira ongkos taksi yang bisa saja 200ribu, lebih baik 200rb nya untuk tiket pesawat aja, ya sudah.. Garuda Indonesia.

Berangkaattt
Pengalaman sebelumnya, mual-mual selama di bis menuju bandara. Aneh.. setiap minggu naik bis 2 kali, ga pernah ngerasa mual cem begitu.. Oh, karena belum sarapan kali ya. Jadi, hari itu sarapan dulu.. sarapannya ga biasa.. Avocado dari kebun sendiri (yah, fotonya ilang gara-gara SD card error). Eh, masih mual selama di perjalanan. Nyebelin.. nyampe-nyampe bandara liat KFC, langsung makan aja dah.. Sendiri, bawa 2 tas.. makan di fast food restaurant yang penuh dan harus nenteng nampan.. Ya untungnya, bisa lah.. Eh, lupa belum cuci tangan.. Masa harus ninggalin meja lagi.. *stres* ya udah cuci tangan pake es batu aja.. Hahahahahaha..
Selesai makan, eh kepagian ya.. nomor penerbangannya belum muncul di layar.. ya iyalaahhh..
Ya udah, nunggu di ruang tunggu yang deket sama WC dan layar. Terus, eh analis WA, ngelapor nilai R2 kurva yang dia bikin, "Kak cuma 0,995." (tapi kok bacanya 0,95). Ehh, gara-gara WA itu, jadi muter ni otak, gimana caranya menghubungkan nilai R2 dengan akurasi metode. Dengan bantuan wikipedia, indosat dan blackberry, belajarlah saya di ruang tunggu bandara.. gimana caranya nurunin nilai R2. Hari itu, udah punya feeling kayanya kertas dan pulpen berguna deh, jadiii.. saya mencatat semuanya.. Untung deh, karena sekarang udah lupa caranya, bisa re-call.


The Boarding Pass
Akhirnya, nomor penerbangan saya muncul di layar.. urus check-in dan berjalan ke ruang tunggu berikutnya, sambil lanjutin makan alpuket yang setengahnya lagi. Oiya, karena alpuket gampang jadi hitam karena teroksidasi, si apoteker satu ini punya ide cemerlang untuk ngebongkar kapsul Vitalong C dan granulnya itu disebar di alpuket.. Wkwkwkwkwkwk... yang ada jadi asem-asem pas makan alpuketnya..
Berdasarkan pengalaman sebelumnya juga, sudah melakukan online check-in, dan kali ini memilih front row (karena sebelumnya rear row mulu), dan tetep di sebelah jendela. Kali ini, penerbangannya on-time. Rencana awal, mau ngelanjut film yang ditonton minggu lalu.. tapi, kayanya nge-forward tu film bisa sampe 45 menit sendiri deh.. hahahaha.. Akhirnya denger lagu aja deh.. eh ketemu juga lagu rohani.. walau bahasa Afrika.. *dengan memakai headset sendiri tentunya, karena kalau pakai headset dari Garuda, ga pas di kepala*.


Terbang

Menikmati pemandangan yang ruarrrrr biasa.. Ga ketemu pemandangan ini di perjalanan ke Sulawesi.. Hoo, ternyata begini toh pemandangan udara Sumatera.


Laut di atas Awan


Biasa.. foto sayap pesawat
Mendarat
Belum selesai mendengar lagu 1 album, sudah ada pengumuman dari pilot.. Prepare for landing. Ya ampun.. cepet banget ya 45 menit.. Ga kerasa.. Kata QL, "Lu bisa dong sering-sering nengok, kan cuma 45 menit doang." Eaa.. kalau gratis sih.. mungkin :P
Turun dari pesawat, masuk ke bandara Sultan Mahmud Badaruddin II dengan melihat songket di mana-mana..
Kaya lagi di Titan *inget kantor*
Lagi sepi, ngambil bagasi dengan cepat, dan langsung bertemu dengan keluarga teman dari Bandung.. yeay.. hidup begitu dimudahkannya. Thank God.

Petualangan
dua insan bersatu
Petualangan selama di Palembang.. hahaha, sebenernya ngikut-ngikut doang.. Disuruh ini ya udah deh nurut.. diajak ke sini hayuk. Sebenernya aku teh tamu apa panitia? wkwkwkwkwk.. nope.. aku di sana dianggap keluarga.. padahal, padahal... Saking udah kaya keluarga, mereka dengan leluasa menyebut namanya.. namanya.. namanya.. nama lengkap pulak. Ah, sudahlah.. toh senang juga mendengar namanya yang tidak pernah dengan leluasa disebutkan. HAHAHAHAHA.. Saat pembicaraan itu terjadi, lagi ngeliatin foto-foto waktu pulkam.. Eh, lupa.. di situ ada foto kadonya.. whattttt.... ah sudahlah.. sudah terjadi.


DXM
Salah satu misi di Palembang adalah...
Mau ke Bambang Utoyo 138 hahahahahaha.. Masa ya, udah jauh-jauh ke Palembang ga mampir ke Bambang Utoyo 138.
Yah, lumayan.. misi terlaksana walau hanya di depan pintu gerbang doang..Turun dari mobil aja ga. Udah malem, lagi rintik-rintik.. ya jadinya cuma foto dari mobil aja, logonya aja ga jelas kefoto.. hiks.. Lain kali deh :P


Jembatan Ampera di kala Malam
Palembang, udah pasti pempek dongg.. hari pertama makan pempek, hari kedua makan pempek lagi, hari ketiga ga deh kayanya.. hari keempat beli pempek untuk oleh-oleh. Nah, diajaklah makan bersama di tempat yang pemandangannya indah, sulit difoto karena percuma kalau pake blitz, dan hanya indah jika malam.. Riverside of Musi.
Beruntung bisa mendapatkan foto yang lumayan lah.. dan tentunya beruntung selama di Palembang ga mikirin ngeluarin duit wkwkwkwkwkwkwk..

Akhir Petualangan
Petualangan diakhiri dengan beres-beres, sebagai seorang tamu yang dianggap keluarga ini.. Ikutan beres-beres juga dong.. Lalu, diantar dengan baik ke tempat oleh-oleh dan ke bandara.. Berbincang-bincang sejenak setelah selesai check-in hingga akhirnya saatnya untuk pulang.
Bayar airport tax, menuju ruang tunggu.. bingung.. kok nama penerbangannya ga ada di layar, padahal penerbangan yang jadwal selanjutnya aja udah boarding. Di apron memang belum ada pesawat itu sih.. Ternyata pesawatnya memang belum sampai dari Bandung, pesawat yang digunakan ke Bandung dan ke Palembang ternyata pesawat yang sama.. Jadi ya sudah agak telat, tapi ga lama-lama amatlah..
Sungai Musi dari Udara
Jembatan Ampera dari Udara
Senja

Sampai ketemu lagi Palembang :)


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

Zero

Menjelang kepergian adikku untuk menimba ilmu, rasanya akan kehilangan teman. Ahh.. nyebelin deh rasanya. Setiap bulan ada teman yang pergi.

Belakangan, adikku ini belajar maen gitar terus dia ngasih liat sebuah video. Seseorang main gitar nyanyiin lagu jepang kesukaan si adik. Dia bilang ga dapet chord-nya di mana-mana, dan untuk dia yang baru belajar gitar, ya susah pasti niru si orang itu. Pas aku liat.. oh itu chord-chord dasar kok.. bisa ditiru... Tapi berhubung belakangan skill yang aku tingkatin itu adalah skill mendengar daripada skill melihat..akhirnya kupilih untuk mencari sendiri saja chord-nya.

Berhubung (lagi) feel pindah-pindah chordnya itu lancar di C, aku ubah dulu tu lagu jadi di kunci C. Untung banget deh, sejak zaman dulu kala udah seneng ngutak-ngatik file audio, urusan transpose-transpose jadi mudah (dengan software yang sudah terinstall lama di NEC, jadi gimana ga sayang sama NEC coba).

....dan... tada... jadi dongggg... yeay!
Begitu jadi, langsung simpen di tas biar ga lupa bawa pulang.
Pulang, kasih ke dia.. Dia cuma bilang "Ya ampun (kok repot-repot amat)"
Eh tapi.. ternyata..katanya
She's quite expert at something like this...really.

Hahahahaha...
Baik-baik lah kau dek...


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

Bunga itu..

Pertama kali melihatnya di kampung halaman. Dia menarik perhatianku, karena dia terdiri dari beberapa warna. Awalnya kukira dia hanya ada di kampung halamanku saja, ternyata dia ada juga di kota kelahiranku dan juga di kota perantauanku. Hingga saat ini, aku tidak tahu siapa namanya.. Aku mencoba untuk mengidentifikasinya.

Selain warnanya, yang aku suka adalah susunannya seperti payung. Ah, payung.. Umbeliferae? Seperti Foeniculum vulgare? Kemudian bertanya pada Google, yang muncul adalah Apiaceae.. hmm, ya seingatku, umbeliferae sudah tidak dipakai lagi. Dilanjutkan ke wikipedia, menurutnya perbungaan suku Apiaceae biasanya serba 5 (pentamerous) yaitu 5 kelopak, 5 batang serbuk sari, 5 putik. Karena yang terlihat hanya kelopak, kucoba hitung ada berapa kelopaknya (dari foto), hanya 4 saja.. Ah.. jadi dia tidak termasuk suku Apiaceae?

Berhubung SHU ilmu botani farmasinya hanya tinggal sebesar itu, hanya itu yang dapat saya identifikasi.. sepertinya umbeliferae *tetep payung*




  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

Swades, the people

Siang tadi, saat makan siang salah satu stasiun televisi menayangkan berita sekelompok murid SMA membuat alat penjernih air sederhana. Seingat saya, sejak zaman saya SD dulu alat itu sudah sering dibuat, jadi terpikir..kok alat seperti masih fenomenal di tahun 2014 ini di Indonesia. Bukan untuk merendahkan hasil penelitan murid-murid SMA itu.. tapi saya heran saja, teknologi yang dipakai masih sama.. karbon aktif.. Selama 20 tahun ini, teknologi itu tidak berkembangkah di Indonesia?

Melihat beritu itu, teringat cuplikan film Swades.. di mana tokoh utamanya (SRK) seorang peneliti NASA, hidup sudah enak di Amerika sana.. tetapi setelah pulang kampung (beneran kampung) ke India dia akhirnya memutuskan untuk membangun kampungnya. Proyek pertamanya adalah "Listrik masuk Desa", dengan membuat PLTA.

Semoga saja banyak orang-orang yang telah mengembangkan teknologi-teknologi itu untuk kepentingan orang banyak. Saya di sini hanya bisa komentar saja.. 

Light your bulb!


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

Andai Aku menjadi Presdir: Plat Nomor Cantik


Plat nomor cantik, sepertinya banyak yang menyukainya.. Tidak sedikit yang rela mengeluarkan sejumlah uang tertentu untuk mendapatkan plat nomor dengan susunan angka atau huruf yang diinginkan. 
Waktu masih kecil dulu, maunya punya plat nomor yang menunjukkan nama, seperti contohnya:
B 1 LL
Tapi karena B 1 LL sudah ada yang punya, sepertinya harus mencari susunan lain hahahhaa..
Kadang bercanda dengan teman untuk mempunyai plat nomor dengan susunan angka "project keramat" dan susunan huruf inisial..
Ah pokoknya banyak deh variasi plat nomor yang digunakan sebagai identitas.

Nomor Cantik
Andai aku menjadi presdir suatu perusahaan, sepertinya plat nomornya akan dibuat nomor cantik juga.. Seperti contohnya plat nomor yang satu ini, yang menurut saya sangat keren. Pertama kali melihat plat nomor ini sangat wah.. Wah, keren ya.. (ya ditambah lagi mobilnya juga keren hihihihihihi). Awalnya tidak mengerti kenapa angkanya 138, oh ternyata 138 itu angka yang sangat menggambarkan DXM. Nomor cantiknya tidak akan nama sendiri, tapi nama perusahaan.. Hmm.. kewl.. :D




  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments